Look up

Selasa, 02 Desember 2008

Agil Muzakki 00.57.00

MURABAHAH
oleh : mukhammad aqil muzakki


Pengertian Murabahah
1.Pengertian Murabahah
a.Murabahah adalah menyebutkan harga pokok barang si pembeli dengan harapan agar si pembeli memberikan keuntungan kepada si penjual.1
b.Murabahah adalah jual beli barang pada harga asal dengan tambahan keuntungan yang disepakati
Dalam bai’ al-Murabahah, penjual harus memberi tahu harga pokok yang ia beli dan menentukan suatu tingkat keuntungan sebagai tambahannya.2
2.Landasan Hukum
a.aL-Qur’an
“dan Alloh telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba...” (aL-Baqarah [2]:275)
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu…” (an-Nisa [4]:29)3
b.aL-Hadis
Dari Suhaib ar-Rumi r.a bahwa Rosululloh SAW bersabda “tiga hal yang didalamnya terdapat keberkahan : jual beli secara tangguh, muqaradhah (mudharabah), dan mencampur gandum dengan tepung untuk keperluan rumah bukan untuk dijual” (HR. Ibnu Majjah)4
c.Fatwa Dewan Syari’ah Nasional
Nomor 4/ DSN-MUI IV/ 2000 tanggal 1 April 2000 tentang Murabahah,
Nomor 13/ DSN-MUI IX/ 2000 tanggal 16 September 2000 tentang Uang Muka Dalam Murabahah,
Nomor 16/ DSN-MUI IX/ 2000 tanggal 16 September 2000 tentang Diskon Dalam Murabahah,
Nomor 17/ DSN-MUI IX/ 2000 tanggal 16 September 2000 tentang Sanksi Atas Nasabah Mampu Yang Menunda-nunda Pembayaran, dan
Nomor 23/ DSN-MUI/ III/ 2002 tanggal 28 Maret 2002 tentang Potongan Pelunasan Dalam Murabahah.
Berdasarkan fatwa-fatwa tersebut, Bank Indonesia mengatur lebih lanjut dalam bentuk Peraturan Bank Indonesia atau Surat Edaran Bank Indonesia, seperti tentang kolektibilitas dan Pedoman Akuntansi Perbankan Syari’ah Indonesia (PAPSI). Sesuai UU No.10/1998 tentang perubahan UU No.7 tentang Perbankan dalam penjelasan pasal 6 huruf m dijelaskan bahwa yang mempunyai kewenangan untuk mengatur kegiatan usaha Bank Syari’ah adalah Bank Indonesia.5
3.Syarat Bai’ al-Murabahah
a.Penjual memberitahu biaya modal kepada nasabah
b.Kontrak pertama harus sah sesuai dengan rukun yang diterapkan
c.Kontrak harus bebas dari riba
d.Penjual harus menjelaskan kepada pembeli bila terjadi cacat atas barang sesudah pembelian
e.Penjual harus menyampaikan semua hal yang berkaitan dengan pembelian, misalnya bila pembelian dlakukan secara hutang.
Secara prinsip, jika syarat dalam (a), (d), atau (e) tidak dipenuhi, maka pembeli meliki pilihan untuk :
melanjutkan pembelian seperti apa adanya
kembali kepada penjual dan menyatakan ketidaksetujuan atas barang yang dijual
membatalkan kontrak.6
4.Rukun Bai’al-Murabahah
Rukun bai’ al-Murabahah pada intinya sama dengan rukun jual beli :
a.Menurut madzhab Hanafi, rukun jual beli antara lain:
Iijab dan Qobul yang menunjukan adanya pertukaran atau kegiatan saling memberi yang menempati kedudukan ijab dan qobul itu.
b.Menurut jumhur Ulama, rukun jual beli ada 4 antara lain:
Orang yang penjual
Orangyang membeli
Sighat
Barang atau sesuatu yang diakadkan.7
5.Jenis Bai’ al-Murabahah
a.Murabahah tanpa pesanan
b.Murabahah berdasarkan pesanan8
B.Bai’ al-Murabahah dalam Fiqh
Seperti yang telah dijelaskan di awal bahwa bai’ al-Murabahah memerlukan tiga pihak, yaitu nasabah sebagai pihak yang ingin membeli barang; bank atau sohibul mal sebagai pembiaya atas barang yang akan dibelikannya kepada nasabah; dan produsen atau pihak penjual barang.
Jika dianalogikan maka, ada tiga pihak, yaitu A, B, dan C, dalam suatu penjualan murabahah. A meminta B untuk membeli beberapa barang untuk A. B tidak memiliki barang yang dimaksud tetapi ia berjanji untuk membelikannya dari pihak ketiga, yaitu C. B adalah perantara, dan kontrak murabahah adalah antara A dan B.
Kontrak Murabahah didefinisikan sebagai “penjualan suatu komoditas dengan harga yang si penjual (B) telah membelinya dengan harga asli, ditambah dengan sekian laba yang diketahui oleh si penjual (B) dan si pembeli (A)”. Sejak kemunculannya dalam fiqh, kontrak murabahah tampaknya telah digunakan murni untuk tujuan dagang.
Udvitch menyatakan bahwa murabahah adalah suatu bentuk jual beli dengan komisi, dimana biasanya si pembeli ditak dapat memperoleh barang yang diinginkan kecuali lewat perantara, atau ketika pembeli tidak mau susah-susah mendapatkannya sendiri, sehingga ia mencari jasa seorang perantara.
Al-Qur’an tidak pernah secara langsung membicarakan tentang murabahah meski ada sejumlah acuan tentang jual beli, laba rugi, dan perdagangan, demikian pula tidak ada hadis yang membicarakan langsung tentang murabahah.
Meurut Malik dan Syafi’i mengatakan bahwa jual beli murabahah adalah halal tidak memperkuat pendapat mereka dengan satu hadispun.
Al-Kaff seorang kritikus murabahah kotemporer menyimpulkan bahwa murabahah adalah salah satu jenis jual beli yang tidak dikenal pada zaman Nabi atau para Sahabat.9
Mengingat tidak ada rujukan baik didalam aL-Qur’an ataupun Hadis Shohih yang diterima umum, para fuqoha harus mambenarkan murabahah dengan dasar yang lain. Faqih madzhab Hanafi, Marghiani (w.593/1197) membenarkan keabsahan murabahah berdasarkan bahwa “syarat-syarat yang penting bagi keabsahan suatu jual beli ada dalam murabahah dan juga karena orang memerlukannya”. Faqih dari madzhab Syafi’i, Nawawi (w.676/1277) cukup menyatakan : “murabahah adalah boleh tanpa ada penolakan sedikitpun.”10
Pada dasarnya, semua bentuk kegiatan muamalah boleh dilakukan kecuali ada dalil yang mengharamkannya.
Sedangkan aturan-aturan tentang murabahah tercantum dalam Fatwa Dewan Syari’ah Nasional No.4/DSN-MUI/IV/2000 yaitu (DSN, 2000:25-29)
Tentang :
Ketentuan Umum Murabahah dalam Bank Syari’ah
Ketentuan Murabahah kepada Nasabah
Jaminan dalamMurabahah
Hutang dalam Murabahah
Penundaan Pembayaran dalam Murabahah
Bangkrut dalam Murabahah11
Selain itu, dalam murabahah juga terdapat hal-hal yang harus atau wajib untuk dijelaskan. Hal itu demi untuk kelancaran jual beli agar tidak ada penyesalan nantinya.
Jual beli secara murabahah dan tauliyah adalah jual beli secara aman (kepercayaan) karena pembeli mempercayai perkataan penjual tentang harga pertama tanpa ada bukti atau sumpah, sehingga harus terhindar dari khianat dan prasangka buruk.
Firman Alloh dalam QS. Al-Anfal [8]:27
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui.”
Apabila barang yang ada ditangan penjual atau pembeli cacat, lalu ia hendak menjualnya secara murabahah maka ada beberapa hal yag harus diperhatikan, yaitu :
Jika cacat yang ada pada barang terjadi atas kehendak aatas manusia maka ia diperbolehkan menjualnya dengan harga utuh tanpa menjelaskan barang yang cacat
Zufar dan sebagian besar Ulama mengatakan bahwa brang yang cacat tidak boleh dijual secara murabahah kecuali jika sipenjual menjelaskan cacat tersebut
Jika cacat tersebut hasil perbuatan pembeli atau orang lain, maka tidak boleh dijual secara murabahah sampai ada penjelasan
Jika terdapat unsur tambahan pada barang yang dijual seperti anak, buah, bulu, dan susu maka tidak boleh menjual secara murabahah sampai ada penjelasan
Jika tanah yang dijual itu digarap maka boleh dijual tanpa ada penjelasan karena unsur tambahan yang bukan pemekaran dari barang tersebut bukan termasuk barang dagangan
Jika si A membeli dari seseorang dengan piutangnya yag wajib dibayar orang tersebut, boleh menjualnya secara murabahah tanpa penjelasan.12
Dalam Islam, perdagangan dan perniagaan selalu dikaitkan dengan nilai-nilai moral, sehingga semua transaksi bisnis yang bertentangan dengan kebajikan tidaklah berjalan secara Islami.
Bai’ al-Murabahah dalam Perbankan
Bank-bank Islam umumnya mengadopsi murabahah untuk memberikan pembiayaan jangka pendek kepada para nasabah guna pembelain barang meskipun mungkin nasabah tidak memiliki uang untuk membayar. Murabahah sebagaimana yang digunakan dalam perbankan Islam, prinsipnya didasarkan pada dua elemen pokok : harga beli serta biaya yang terakait serta kesepakatan atas mark up (laba).
Ciri dasar kontrak murabahah sebagai berikut :
1.Si pembeli harus memiliki pengetahuan tentang biaya-biaya terkait dan tentang harga asli barang dan batas laba harus ditetapkan dalam persentase dari total harga plus biaya-biaya
2.Apa yang dijual adalah barang atau komoditas dan dibayar dengan uang
3.Apa yang diperjualbelikan harus ada dan dimiliki oleh si penjual, dan si penjual harus mampu menyarahkan barang itu pada si pembeli
4.Pembayarannya ditangguhkan
Bank-bank Islam pada umumnya telah menggunakan murabahah sebagai metode pembiayaan mereka yang utama meliputi kira-kira 75% dari total kekayaan mereka. Di Pakistan(sejak 1984) pembiayaan muabahah mencapai 87% dari total pembiayaan dalam investasi deposito PLS. Dalam kasus Dubai Islamic Bank (1989) mencapai 82% dari total pembiayaan. Bahkan bagi Islamic Development Bank (IDB) selama lebih dari 10 tahun periode pembiayaan, 73%nya adalah murabahah, yaitu dalam pembiayaan dagang luar negeri.13
Murabahah Kepada Pemesan Pembelian (KPP) umumnya dapat diterapkan pada produk pembiayaan untuk pembelian barang-barang investasi, baik domestik maupun luar negeri seperti Letter of Credits (LC). Skema ini paling banyak digunakan krena sederhana dan tidak terlalu asing bagi yang biasa transaksi dengan dunia perbankan pada umumnya.14
Sejumlah alasan diajukan untuk menjelaskan popularitas murabahah dalam operasi investasi perbankan Islam:
Murabahah adalah suatu mekanisme investasi jangka pendek dan dibandingakn dengan system PLS cukup memudahkan
Mark up dala muarabahah dapat ditetapkan sedemiakian rupa sehingga memastikan bahwa bank dapat memperoleh keuntungan bank-bank berbasis bunga yang menjadi saingan bank-bank Islam
Murabahah menjauhkan ketidakpastian yang ada pada pendatan dari bisnis dengan sistem PLS
Murabahah tidak memungkinkan Bank-bank Islam untuk mencapuri manajemen bisnis karena bank bukan mitra si nasabah sebab hubungan mereka dalam murabahah adalah hubungan antara kreditur dan debitur.15
Dalam dunia bisnis, setiap penjualan atau pembelian barang pastilah ada manfaat atau resiko yang harus diantisipasi. Manfaat itu dapat dirasakan oleh pihak penjual dan pembeli barang tersebut. Begitu pula resiko yang ditanggungnya jika ada ketidak sesuaian atau penyesalan terhadap baranag tersebut. Oleh karena itu, sebagai orang yang antisipatif, maka kita harus selalu waspada akan hal-hal yang tidak diinginkan atau kemungkinan resiko-resiko yang terjadi.
Bai’ al-Murabahah memberi banyak manfaat pada Bank Syari’ah. Salah satunya adalah adanya keuntungan yang muncul dari selisih harga beli dari penjual dengan harga jual kepada nasabah. Selain itu sistem bai’al-Murabahah juga sangat sederhana. Hal tersebut memudahkan penanganan administrasinya di Bank Syari’ah.
Teknik Perbankan
1.Bank bertindak sebagai penjual sementara nasabah sebagai pembeli. Harga jual barang adalah harga beli bank dari produsen (penjual/toko) ditambah keuntungan. Kedua pihak harus menyepakati harga jual dan jangka waktu pembayaran.
2.harga barang dicantumkan dalam akad jual beli dan jika telah disepakati maka tidak dapat berubah selama berlaku akad. Dalam perbankan, murabahah lazimya dilakukan dengan cara pembayaran cicilan (bitsaman ajil) atau angsuran.
3.dalam transaksi ini, bila sudah ada barang diserahkan segera kepada nasabah, sedangkan pembayaran dilakukan secara tangguh.16
Skema Bai’ al-Murabahah
    Description: makalah murabahah
    Reviewer: Agil Muzakki
    Rating: 4.0
    ItemReviewed: makalah murabahah
    Poskan Komentar

    Nambah Pahala

    Networking Area

    pergerakanku,...

    pergerakanku,...
    get inovation

    makin keren bareng azkey cute

    makin keren bareng azkey cute
    lihat baek-baek...

    lo pengentaw

    lo pengentaw
    klik ajah